Monday, April 14, 2008

Nafsuku Pada Isteri Orang

Amaran: Kisah berikut mengandungi ayat-ayat lucah yang grafik. Dengan membaca kisah ini, anda secara automatiknya bersetuju untuk menanggung segala salahlaku undang-undang sama ada sivil, kriminal atau syariah sekira ianya berlaku. Anda telah juga bersetuju bahawa penulis tidak akan terbabit dalam salahlaku tersebut.

Nama-nama di dalam kisah ini telah ditukar untuk melindungi indentiti individu-individu yang terlibat.




Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Ya lah, lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin - ya… pada isteri orang lain.

Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.

It is the thrills and the adventures of cheating with another man's wife are the ones that made it really erotic.

Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya.

Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.

Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.

Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.

Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama "Ina" semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.

Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya - yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya - dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.

Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, "Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?" Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.

"I have my reasons, Zarina" aku jawab perlahan.

"Reasons? And what reasons might that be?" jawabnya dengan nada yang marah. "Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!"

Aku tidak menjawab.

"Well?" sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.

"Let's go, Kamal" Zarina memberitahu suaminya. "I don't want to be around this… filth!"

Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku, "Gimmie a call if you want to talk about it"

Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.

Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya, "Ina, I need to talk to you"

"I have nothing to listen to you" Zarina menjawab ringkas.

"You want to listen to this," Aku membalas, "kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti"

Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.

"Kenapa baru sekarang nak beri tahu?" Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. "Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?"

"Sebab I only want to give the reasons to you" jawabku.

"To me?" Zarina memotong ayatku, "I rasa the rest of us pun has the right to know…"

"Shut up and listen" Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya.

Aku mengambil nafas panjang. "Okay… kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer…"

Aku merenung terus ke dalam matanya, "Zarina, ever since the first time I've saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau. Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I'm really fucking"

Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata, "I… I have to… go…"

Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.

"Let me go, you sick bastard!" dia menjerit.

"Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you"

"I am a married woman! I am married to your best friend!"

"I don't care…"

"I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family"

"I still don't care…"

Air mata mengalir keluar dari mata Zarina. "Let me go… please" jawabnya perlahan.

Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan megarahkan pemandu itu beredar dari situ dengan segera. Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis.

Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan. Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.

"Mana bini kau, Mal?" tanya Azlan, kawanku.

"Tak sihatlah Lan… ada kat rumah jaga budak-budak" jawab Kamal selamba.

"Hai… takkan tiga minggu tak sihat… mengandung lagi ke?" Azlan berjenaka.

"Taklah… I think three is enough" jawab Kamal sambil tersenyum.

"You alright?" aku menghampiri Kamal, "sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau muram semacam je…"

"I'm fine… well…" Kamal menarik nafas panjang, "sebenarnya tak jugak…"

"What happened?" aku menanya.

"Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je… Itu tak kenalah… ini tak kena lah…" Kamal memulakan ceritanya.

"Ina ada beritahu kau sebabnya?" aku memberanikan diri bertanya.

"Tak pulak… itu yang aku bengang tu… mood dia ni unpredictable lah…" Kamal menggelengkan kepalanya.

"Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kitaorang dapat cheer her up" aku menjawab.

Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya, tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.

Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining. Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.

Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.

"Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah" kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya.

"Haa… ada kat belakang tu…" jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.

Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.

"What the hell are you doing in my house?" Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.

"Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah…" aku jawab selamba saja.

Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.

"Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau…" aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.

"Kalau iya pun, it's none of your fucking business" Zarina menjawab.

"No, Zarina. I think it's all got to do with my fucking business" jawabku kembali. Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur dan terus berpusing menhadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.

"Faris! Get you bloody hands off me!" Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.

"Or what?" aku bertanya sambil tensenyum sinis. Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kanan ku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arah ku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.

"Faris!" Zarina mula panik, "kalau kau lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!" dia mengugut.

"Nak jerit?" aku mengacahnya, "Jerit lah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni."

Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya begelinangan. "Faris!" suaranya semakin sebak, "what the hell do you want?"

"Kan aku dah beritahu kau tempoh hari… I want you" aku terus menjawab. Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi.

Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.

"Hhmmm!! MMnnn!! Mnnnggh!!" suaranya ditengelami di dalam kucupanku.

Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya.

Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak keseluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya. Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulut ku dari mulutnya.

Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj dicelah kakinya.

Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku kedalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina.

Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur, "Ina… Ina… are you in there, sayang?"

Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik, "MMMaaarggh!! Uuurggh!!" jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.

Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.

"Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?" jenguk Kamal kepada isterinya.

"Tak ada apa-apa bang, Ina cuma nak buat air je ni" jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya. Keadaannya di hadapannya memang kusut. Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.

"Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni…" tegur Kamal yang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu. Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut.

Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam bra nya dan membutangkan semula bajunya.

Aku mengampirinya dengan perlahan.

"Apa lagi yang kau nak?" suara Zarina antara kedengaran dan tidak, "Dah puas meraba isteri orang?" sambungnya.

"Belum," jawabku ringkas. Aku terus meninggalkan dapur itu.

Malam itu aku tersenyum di atas katil ku. Di dalam fikiran ku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari.

Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.

"Minta maaf, encik," jawab receptionist pejabatnya, "Puan Zarina ambik M.C. hari ini."

Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.

"Faris…" Zarina memulakan kata-kata, "aku tidak berdaya nak melawan kau… tolonglah lepaskan aku" dia merayu.

"Tidak," jawabku. Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya.

Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anihnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsu ku terhadap Zarina semakin memuncak. Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semulajadinya, bukannya berselindung disebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan.

Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang… tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks.

Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.

"Jangan, Faris…" ulanginya, "kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni… he will kill us both"

"He won't find out." aku membalas. Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mengdukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mengdukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.

Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.

"God, you are so sexy," bisikku padanya. Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya.

Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan

"Sayang," aku bisik ke dalam telinganya.

"Hmmm…" jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.

"Aku mahukan tubuhmu, sayang…" sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan memuka butang baju tidurnya.

"Ooohhh…" Zarina mengerang dengan perlahan.

Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan - mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payu daranya. Akupun memasukkkan payu dara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.

"Aarrrgh…" jerit kecil Zarina. Aku dapat merasakan susu dari payu daranya keluar masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payu dara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payu dara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri.

Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya. Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel.

Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payu daranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut. Iya lah, inilah rupanya bekas orang - entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda.

Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.

"MMmmm… mmmm…." Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluar ku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami.

Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya.

Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, "Oooohh… Mmmggh… huurgh…" bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.

Aku memasukkan jariku kedalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spot nya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, "Aaaarrrgh!!"

Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks. "Oooohh!! Faris!! Fariiiissssss!!!" jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar.

Aku pun bagun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.

"Faris…" sebut Zarina dengan nada yang keletihan.

"Belum habis lagi, sayang. I'm going to fuck you" jawabku.

Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badan ku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda. Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya.

Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.

"Oooohhh… oooohhh…. Oooohhhh… oooooHHHH!!" jerit Zarina setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.

Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada disebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batang ku ke dalam farajnya.

"oooo… Faris… sedapnya… oooo…" Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua, "faster Faris… I'm coming… I'm cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!" Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, "Oooooohhhh… oooohhhh…" suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.

Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk terpancut keluar.

"Sayang… sayang… I'm gonna cum inside you… I'm gonna cum inside you now… now… NOW!!" Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. "UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! " jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku. Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.

Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali. "Sayang, you were wonderful. I love you so much…" aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya.

"Faris," jawab Zarina manja, "that was the BEST fuck I ever had in my life…" sambungnya sambil tersenyum. Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku.

Zarina meletakkan kepalanya di atas dada ku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.

Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengahari. Oleh kerana kami tidak memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengahari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut pelawaannya. Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang terlentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu.

Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat.

"Eeerrghhh!! Eeerggghh!! Eeerghhhh!!" jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payu daranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan.

Setelah hampir sepuluh belas minit Zarina menunggang ku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi tadi.

Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payu dara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex.

Setelah habis 'makan tengahari', kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD "Kenny G" dan kami saling beramas-ramasan, kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing.

Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina, "Bangun Faris. You have to go," jelasnya, "aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas…"

Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan kami bersetubuh buat kali kelima di dalam shower itu.

Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang.

"Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang," aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar.

Zarina tersenyum, "Well, it's not that I have a choice, do I?". Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye.

Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih erat dari suami isteri lagi. Hampir setiap hari aku menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu masing-masing dimana sahaja ada ruang kosong dan sunyi.

Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton VideoCD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut.

Perhubungan sulit kami berterusan sehingga hampir setahun lamanya. Satu hari, setelah selesai kami melakukan hubungan seks di apartmentku, aku memeluk Zarina dengan erat sambil berbisik ke telinganya, "Ina, I miss you so much…"

Zarina memandang ke arah ku, "Miss me? Hai… bukan ke hari-hari I datang ke apartment you ni… itupun rindu lagi ke?"

"Sayang, kita sekarang hanya mencuri-curi masa untuk berjumpa. Itupun sekejap saja during lunch break" aku membuka cerita, "Ingat tak tahun lepas, sayang, masa I mula-mula menyentuh you di rumah you masa you M.C. hari tu?"

Zarina tersenyum sambil memejamkan matanya, "I will never forget the moment, Faris"

"That is what I miss, sayang. I don't want to spent an hour making love, tapi the whole day, even a whole week kalau boleh," aku menerangkan kepadanya.

"Difficult," jawab Zarina, "even now… Kamal dah mula suspicious. Rasanya, it is impossible untuk you datang rumah I lagi"

Aku terus duduk dan memegang tangannya, "I bukan fikirkan rumah you, sayang. Apa kata kalau kita take a long break dan pergi vacation somewhere for a week"

"Vacation? The two of us?" Zarina menggelengkan kepalanya, "you dah lupa ke pada suami dan keluarga I?"

"Dia orang tak perlu tahu yang you pergi vacation. Cakap pada Kamal you kena outstation pasal kerja," terang I.

Pada mulanya Zarina agak keberatan, tetapi setelah aku pujuk, akhirnya dia bersetuju juga. Kami merancang dengan teliti program kami. Zarina memohon untuk menghadiri kursus management selama seminggu kepada majikannya. Setelah puas mencari, akhirnya Zarina dapat register pada satu seminar public management di Berjaya Langkawi Beach Resort. Aku pula mengambil cuti rehat selama seminggu pada tarikh seminar tersebut.

Kami sengaja mengambil flight yang berasingan ke Langkawi pada hari tersebut. Aku pergi dulu pagi itu dan kemudian menunggu Zarina di airport. Kapal terbangnya tiba waktu tengahari. Aku menjemputnya dan kemudian kami terus check-in di Berjaya. Zarina pergi berjumpa dengan urusetia seminar dan membatalkan penyertaannya.

Di Langkawi, kami seperti sepasang kekasih yang paling intim sekali - lebih intim dari sepasang suami-isteri yang baru berkahwin. Dua malam pertama vacation, kami terperap di dalam chalet berasmara siang dan malam. Kami tidak keluar bilik langsung. Even makanan kami di hantar melalui room service.

Di hari-hari berikutnya kami menjadi lebih adventurous. Kami keluar bersiar-siar di hutan (Berjaya Langkawi dibina disekeliling hutan seperti suasana kampung) dan melakukan persetubuhan apabila tiada orang melihat. Kadang-kadang pada waktu malam, kami akan berjalan di persisiran pantai dan kemudian melakukan persetubuhan disitu dibawah sinaran bintang-bintang yang samar. Setaip hari kami akan melakukan seks sekurang-kurangnya tiga atau empat kali sehinggakan air mani aku kering terus dan tidak keluar lagi apabila aku klimaks.

Aku tidak dapat lupakan pengalaman aku dengan Zarina selama seminggu di Langkawi. Terlalu banyak sexual adventure yang kami terokai. Mungkin aku akan ceritakannya satu persatu dalam kisah-kisah yang lain.

Tetapi perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi.

Setelah selesai makan malam di sebuah restoran yang romantik, kami pulang ke chalet cinta kami. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Zarina dari belakang dan mencium lehernya dengan rakus. "Faris…" Zarina ketawa kecil dengan tindakanku itu. Dia kemudiannya memusingkan badannya ke arahku dan mengucup bibirku. Tanpa membuang masa lagi, aku terus mengangkat tubuh badannya dan membaringkannya di atas katil.

Dengan perlahan, aku menanggalkan pakaiannya sambil meraba-raba tubuh badannya. Zarina pun berbuat perkara yang sama padaku. Setelah hampir sepuluh minit kami bermain-main di atas katil, kami sudah menanggalkan semua jenis kain yang ada pada tubuh kami. Faraj Zarina sudah basah dengan air mazinya sementara batang zakarku telah tegang pada tahap maksimumnya.

Aku mendudukkan diriku di atas hujung katil sementara Zarina masih terlentang menghadapku. Aku mengangkat kaki Zarina ke atas dan menyandarkannya ke atas badanku dan bahuku. Dengan perlahan aku memasukkan batang zakar aku ke dalam lubang farajnya yang sedang menanti.

"Hmmmm…" bunyi Zarina begitu manja sekali sambil memejamkan matanya tersenyum menikmati batang zakar aku di dalam farajnya. Dengan perlahan, aku memulakan pendayunganku. Tetapi nikmat persetubuhan kami malam itu tiba-tiba terganggu dengan bunyi telefon bimbit Zarina. "Fuck!" katanya dengan perasaan geram tatkala terkejut dengan bunyi telefonnya.

"Lupakan, sayang" bisikku padanya.

Zarina menoleh ke arah telefon bimbitnya dan dengan tiba-tiba air mukanya berubah menjadi pucat. Aku turut menoleh dan pada waktu itu aku nampak nombor telefon yang terpampar di skrin telefon bimbit Zarina adalah dari rumahnya sendiri. Zarina tidak menjawab pada mulanya dan membiarkan telefon itu berdering. Aku masih lagi mendayung batang zakarku ke dalam lubang faraj Zarina sepanjang telefon itu berdering.

Setelah hampir dua minit, akhirnya ianya pun senyap. Tetapi mood Zarina sudah berubah. Dia kelihatan gelisah dan masih merenung telefonnya. Aku cuba mententeramkannya semula dengan meramas-ramas payu daranya dan menghunus batang zakar aku lebih dalam. Tetapi usaha aku tidak berjaya tatkala telefon itu berdering sekali lagi. Kali ini Zarina tersentak seolah-olah seperti suaminya berada di dalam bilik itu.

Setelah berfikir dua tiga kali, akhirnya Zarina mencapai telefonnya sebelum aku dapat berkata apa-apa.

"Hello," jawab Zarina, "oohh.. Abang," Walaupun aku tidak mendengar siapa yang berada di sebalik talian telefon itu, aku tahu ia adalah Kamal.

"Ina baru balik dari closing seminar ni," suaranya menggeletar menjawab, "baru ni balik ke bilik" Zarina menipu suaminya.

Tiba-tiba Zarina tidak berkata apa-apa. Kamal memberitahu isterinya sesuatu yang panjang. Zarina dengan penuh konsentrasi mendengar kata-kata suaminya itu tanpa tidak sedar yang aku masih mendayung batang zakar dengan perlahan keluar masuk lubang farajnya.

"Abang… janganlah kata begitu…" suara Zarina lembut. Matanya sudah mula berair. "Ina masih cintakan abang… abanglah satu-satunya kasih dan sayang Ina" Air matanya sudah mula menitik. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada suaminya ataupun berbohong.

"Inalah sebenarnya yang banyak berdosa dengan abang…" Zarina sudah mula menangis, "abang tak ada apa-apa dosa dengan Ina… Inalah yang bersalah," dia merayu ke dalam telefonnya.

"I know. I really miss you too, my love…" bisiknya ke dalam telefon.

"I love you too…" kata-kata Zarina terakhir pada suaminya sebelum dia mematikan telefon bimbitnya. Dia kemudiannya terus menangis. Aku tidak tahu apa yang dikatakan oleh Kamal kepada isterinya itu tetapi aku tahu ianya telah menyentuh hati kecil Zarina.

Aku meletakkan kaki Zarina di atas katil semula dan dengan perlahan memeluk tubuhnya.

Dalam pelukanku, Zarina mengucapkan sesuatu padaku yang pahit aku penah dengari, "Faris… I cannot go though this anymore. Aku sudah tidak sanggup menduakan suamiku lagi. Kamal seorang suami yang baik, Faris. Please understand…"

Agak susah untuk aku menerimanya, tetapi setelah termenung seketika, aku terpaksa akui yang Zarina bukannya milikku selamanya. Aku merenung mata kekasihku dengan penuh kasih sayang. Dengan perlahan, aku mengundurkan batang zakarku dari lubang farajnya.

Tetapi tiba-tiba Zarina berkata, "Faris, don't…" Dengan perlahan Zarina memeluk punggungku, dan menolaknya kembali menyebabkan batang zakar aku kembali masuk ke dalam lubangnya.

"Faris…" Zarina berkata perlahan, "I want you to make love to me tonight. Tapi kau mesti faham bahawa malam ini adalah malam terakhir buat kita berdua. Selepas dari malam ini, kita sudah tidak ada apa-apa lagi…"

"Tetapi aku nak kau tahu…" sambung Zarina, "…bahawa aku tidak pernah merasai nikmat cinta sebegitu indah sebagaimana aku merasainya bersama kau dalam satu tahun kita bersama…"

"… aku tidak merasainya walaupun dengan Kamal. But painful as it is, it has to end tonight…" Zarina mengakhiri ayatnya sambil air matanya berlerai turun.

Aku memeluk kekasihku itu dengan penuh erat, "Ooohhh… sayangku…" keluhanku padanya. Aku mengucup bibirnya dengan perlahan sambil meneruskan pendayunganku. Sepanjang persetubuhan kami malam itu, tidak satu pun suara kedengaran dari kami berdua. Zarina menutup matanya sambil menikmati dayunganku buat kali terakhir. Apabila kami berdua mencapai klimaks, kami menguatkan pelukan dengan lebih erat lagi tanpa mengeluarkan satu keluhan pun. Malam itu aku memancut air maniku dengan banyak sekali ke dalam rahim Zarina… sebagaimana yang aku rasai sewaktu pertama kali kami bersetubuh.

Walaupun setelah selesai persetubuhan kami, aku tidak mencabut keluar batang zakarku dari lubang farajnya. Aku membiarkannya berada di dalam tubuh Zarina sepanjang malam. Kami tidur dalam pelukan masing-masing sambil kedua-dua tubuh kami bersatu.

Tatkala siang menjelma keesokkan harinya, tubuh kami masih lagi bersatu. Tetapi aku tahu bahawa segalanya telah berakhir. Dengan perlahan aku mengeluarkan batang zakar aku dari farajnya. Kami mengemaskan diri dan pakaian masing-masing secara berasingan. Lazimnya, kami sudah melakukan persetubuhan di waktu pagi samada di atas katil atau di bilik air. Kali ini ianya tidak berlaku. Aku dan Zarina mandi berasingan. Aku check-out dari resort itu dahulu kerana flight aku adalah flight pagi.

Semasa di dalam kapal terbang, aku sudah rindukan Zarina. Apabila sampai di Subang, aku mengambil keputusan untuk menunggu Zarina. Aku menunggunya hingga ke tengah hari apabila flightnya touch-down. Tiba-tiba aku terlihat Kamal membawa ketiga-tiga anaknya untuk menjembut isterinya. Beberapa minit kemudian, Zarina keluar dari balai ketibaan disambut oleh keluarganya. Zarina mencium tangan suaminya, dan kemudian Kamal mencium pipi Zarina. Mereka berpelukan antara satu sama lain seperti satu keluarga bahagia.

Aku hanya memerhatikan keluarga Zarina dari jauh. Pada ketika itu aku berasa kesal dan sedih ke atas Kamal. Dia memang seorang rakan yang baik kepadaku. Dia banyak menolong sejak kami berdua dari kecil lagi. Tetapi aku telah membalas jasa-jasa baik kawan karibku dengan meniduri isterinya. Aku meninggalkan lapangan terbang itu dengan hati bercampur sedih dan juga gembira.

Sejak daripada itu, aku dan Zarina sudah tidak mempunyai apa-apa hubungan lagi. Aku cuma menjumpainya di waktu gathering rakan-rakan kami. Pada mulanya agak sukar untuk kami menerimanya, tetapi semakin hari semakin dapat adjust seperti mana keadaan sebelumnya. Cuma sesekali aku terlihat perasaan rindu Zarina kepadaku di dalam matanya…

Nota:
Bagi mereka yang ingin memberikan 'feedback' atau hendak berkenalan dengan penulis, bolehlah e-mail minat69@gmail.com

Melayan Awek Rempit

Sejak aku ilang keterunaan (tu cita lain lah..nak cite suma panjang sangat) Aku kini sudah berkecimpung dengan mat mat motor masa aku form 4. Bohsia dah semestinya ada bila kami melepak. Satu malam.. memberku mengajakku ke Rapat Setia, konvoi naik motor. Sesampai kami di satu restoran di sana kelihatan 3 orang gadis sebaya kami (bohsia lah kot) bersama dengan seorang lagi member aku (budak lelaki). 'cukup untuk kita bertiga.. sorang satu' bisik memberku. Aku pulak tiba tiba rasa stim.. teringatkan peristiwa yang terjadi dulu.. dan kenikmatan yang dirasainya.

Mulanya kami berborak.. sambil makan dan minum di restoran itu. Kemudiannya ketiga tiga awek itu membonceng sorang satu atas 3 motor kami masing masing. Tubuh badanku yang kurus membuatkan bohsia dibelakangku merungut.. 'tapi i tak kisah lah.. janji u puaskan i sama malam ni' katanya sambil mengusap usap adikku yang memang dari tadi dah mencacak dari dalam seluar, membuatkan aku sikit geli dan hilang konsentrasi sebentar pada motor yang aku pandu.

Seketika kemudian kami tiba di sebuah rumah. Aku pun tak tahu rumah siapa. Memberku membuka kuncinya dan kami terus masuk ke dalam.. salah sorang bohsia ni sempat pulak amik keset.. pasang dekat radio.. lagu apa ntah leh.. aku lupa dan tak ingat langsung.. dikaburi oleh bodi bodi dan bayangan nikmat yang akan dirasai sebentar lagi.. heh heh.. dengan tidak membuang masa member memberku terus memulakan projeknya dengan bohsia masing masing.. aku pulak terpaku sekejap disitu.. masih tak biasa walaupun nafsuku kian menggocak gocak.. bohsia yang diboncengku yang aku dah tak ingat namanya menarikku ke kerusi dan terus membuka zip seluar jeansku lalu menjilat jilat dan menghisap batangku yang tegang nak mampus.

Aku tidak mahu mengotorkan seluarku lalu aku buka terus seluar dan mencampakkannya entah kemana. Bohsia tadi membuka baju dan seluarnya.. dia tak pakai bra! Nampaknya awal awal lagi dah redi. Lihat pada cipapnya kelihatan air mazinya dah keluar.. membasahi cipapnya yang walaupun bukan dara.. tapi masih tembam ibarat apam balik. Aku hilang kawalan dan mula menjilat jilat cipapnya.. dia mengerang ngerang kesedapan. Member member aku yang lain pula tengah sibuk dengan hal sendiri.. aku usha dah mula memantat dah semuanya. Muka bohsia ni bukanlah cun sangat.. tapi tak kisah lah tuh.. asalkan dapat barangnya saja.

Aku cuba memasukkan jariku kedalam pantatnya yang basah itu.. ahhhh uurgghh.. uummm.. yeahhh...ahhhh.. dia mengerang dengan kuat.. membuatkan aku makin stim dan tidak tahan.. Menampakkan aku dah stim giler.. dia pun meminta aku bangun untuk dia mengulum adikku yang dah nak memancut. Tak lama dia mengulum.. akhirnya adikku meludah masuk kedalam mulutnya.. lagi lagi stim nampak gayanya dia mengulum.. habis semua ditelannya.. aku pula berasa ngilu yang amat lalu menyuruhnya berhenti. 'hei.. apa ni.. i tak puas lagi lah!' jeritnya pada aku yang tercungap cungap kepenatan kesedapan. Aku menggeleng kepala.. 'sekejap lah..' kataku sambil terpelosok pada kerusi empuk di situ.

Bohsia tu pulak jenis tak sabar sabar.. terus cium bibir aku, main gigit pulak tu.. tangannya pulak meraba pantatnya sendiri.. sambil tu dia jolokkan satu jari dalam pantatnya. Melihatkan batangku yang dah tak stim, bohsia ni pun melancapkan batangku dengan tangannya yang lembut. Kemudiannya dia mengulum gulum dan menjilat jilat habis seluruh batangku, basah dengan air liur dia. Melihatkan batangku sudah naik, bohsia ni pun cucukkan ket pantat dia tuh, aku pulak jadi macam sex-toy aje.. aku tengok muka dia dah merah.. mengerang ngerang kesedapan sambil kepalanya diletakkan diatas dadaku yang sekeping.. aku pulak amik peluang meraba raba punggungnya yang sedang menghenyak batangku itu. Bohsia ni kemudiannya mengeluarkan batangku dari pantatnya.. punyalah banyak air.. 'i nak u jilat' katanya sambil duduk mengangkang di kerusi.

Aku pulak apa lagi.. mulalah menjilat pantatnya yang berair tu.. bulu takde, dah cukur habis dah.. aku pun suka macam tu.. aku pun bukaklah pantatnya.. jilat jilat kat dalam.. suka habis dia sampai terangkat angkat punggung, melihatkan dia macam tu.. aku pun makin stimlah.. tiba tiba bohsia ni pegang kepala aku.. dibenamkan kat pantat dia.. habis basah muka aku kena air bohsia ni.. tengok tengok dia klimaks.. eeaahhh ahhh,, aauaahhh... eiiiiiiiiiiahhhhhhh... menjeritnya, punyalah power habis.

Aku ingatkan macam lelaki jugak.. kalau dah klimaks tu dah tak larat.. tengok tengok larat lagi, malahan makin ganas pulak tu.. diambilnya batangku lalu ditujukannya pada punggungnya.. mula mula aku ingatkan dia salah target.. aku pun suruh stop, dia tanya kenapa.. aku cakap lah salah terget.. 'lah.. memang i nak u jolok bontot i lah' katanya.. 'eh.. jolok buntut sedap ke?' tanyaku.. 'rasalah sendiri' kata bohsia tu lagi.. dia pun pelan pelan masukkan batangku dalam lubang duburnya.. ketat sial.. mula mula tu sedap aje masuk.. lepas tu dikemut kemutnya batang aku membuatkan aku macam terkena elektrik. Tangan bohsia ni pulak dijolok nya kedalam pantatnya.. uish.. dua dalam satu!

Dah boring jolok dalam buntut.. kitaorang baring dekat bawah.. buat posisi terbalik (69).. aku dekat bawah dan bohsia ni dekat atas. Berpeluh peluh aku masa tu.. panasnya tak terkata.. sama juga dengan kesedapannya. Masa tu sekali lagi bohsia ni klimaks. Lepas tu tukar posisi balik.. jolok pantat pulak. Dalam seminit jolok pantat tu, aku dah tak tahan.. nak memancut dah.. bohsia ni tengok muka aku semacam.. dia kata ket aku 'pancut dalam yea..' huh.. hentamlahhh.. bohsia ni pulak main kuat menghanyak.. aku pulak makin nak klimaks.. masa nak pancut tu aku tarik punggung dia.. betul betul rapat dengan aku.. aku pon injek dia dengan air maniku... dia biarkan.. lepas tu keluarkan batang aku sambil jilat saki bakinya.. letih macam sial.. bohsia ni pulak senyum ket aku pastu cium aku sekali ket pipi. 'macam nilah.. baru best.' katanya. Aku tengok member member aku.. semua tengah sedap memantat lagi.. tak keluar keluar lagi air mani, peh.. power betui. Dah biasa la tu kot.

Lepas tu aku habiskan masa dengan tengok diorang buat sex ajelah. Member aku kena balun dengan dua bohsia sekaligus. Sorang tuh duk henjut memantat, sorang lagi pulak pantat kena jilat dengan member aku. Sebijik macam cerita blue yang aku tengok. Sebab dah tak larat.. aku pun pegi minum air segelas lepas tu mintak diri.. balik ler..

itu ajelah yang dapat kucoretkan buat masa ini. Sebenonya banyak lagi cita yang ada... tapi aku rasa panjang sangat pulak dah.. lain kali aku tulis.. aku hantar lah lagi.. tapi tak lah banyak, sebab aku duduk dekat ipoh (kl tuh.. lain le.. lembah setan tuh) dan aku pun tak 'cipok' dengan mamat mamat bohjan ngan minah bohsia sangat.. macam² tu ajelah.. lagipun aku masih muda.. baru masuk 18.

Harap pelawat laman #sexmelayu berpuas hati jugaklah dengan cerita aku.. pada kaum perempuan yang tak tahan nak sex duduk dekat ipoh ni bolehlah contek aku kalau nak servis, tapi rupa paras aku ni taklah menarik sangat.. sekadar kalau dah terdesak sangat tuh, aku boleh lah uruskan. Email aje ket aku di : minat69@gmail.com

LIMA 2007


LIMA 2007


WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Writer's Note:
The following story, although is fiction, is based on an actual incident from my friend's experience during LIMA ' 07 in Langkawi. As you can see, it is much longer than my previous work because I emphasise on character development of the two main actors of the story from the very beginning. I do hope you enjoy it and any feedback or comments on how I can improve my work or any questions regarding my work or myself can be forwarded to my new e-mail address at minat69@gmail.com

 

Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA '99.

Tetapi tidak pada pagi itu.

Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

"Hello," Norhana menjawab.

"Ana! Nasib baik you tak balik lagi," suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

"Apa halnya ni?" tanya Norhana.

"Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here," jawab Sue.

"Apasal ni Sue?" tanya Norhana kembali.

"You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau tak that none of us bawak dia ke sini?" suara Sue hampir-hampir panik.

"What? You tak bawak? You mean it is still in the office?" tanya Norhana.

"Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!" Sue explain balik.

"Habis macam mana sekarang?"

"I'm so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!" jawab Sue.

"You mean all six boxes? You're kidding, right? Tell me you are"

"Sorry honey, it is as true as it gets. Don't worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We'll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini" rayu Sue pada rakannya.

"Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak," jawab Norhana.

"You save my life, Ana. I owe you one," Sue menjawab lega.

Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser's Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

"We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak," Nasir, suami Norhana, bersuara.

"I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!" Norhana menjawab balik.

"So now what?" tanya Nasir.

"You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip," kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi. Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser's Hills. Perasaannya semakin marah.

Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

"Excuse me, madam," tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. "Are these boxes you punya ke?"

"Ya," jawab Norhana ringkas.

"I'm afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi," terang guard itu.

"I tengah tunggu kawan ni, encik," jawab Norhana.

"Dah sejam ada kat sini. Puan kena alihkan kotak ini dengan segera," penerangan guard itu sudah bertukar menjadi arahan.

Kemarahan Norhana semakin memuncak. Dengan daya usaha dia sendiri, Norhana mengangkat satu persatu kotak-kotak berat itu ke atas troli sambil menyumpah-yumpah di dalam hatinya. Setelah kesemua enam-enam kotak berada di atas troli, maka Norhana pun menolak troli itu keluar. Oleh kerana kotak-kotak itu bersusun tinggi, Norhana tidak dapat melihat jalan di hadapan.

Norhana menolak troli itu sehingga ke hujung anak tangga pintu masuk airport tersebut tanpa disedarinya, dan ini menyebabkan troli itu terhentak ke bawah dan akibatnya keenam-enam kotak tadi runtuh ke bawah dan segala brochures di dalamnya habis terkeluar.

Shit!!! jerit Norhana di dalam hatinya. This is just what I needed!!

Yang lebih menyakitkan hati Norhana ialah tiada siapapun di kalangan mereka yang berada di airport tersebut hendak menolongnya. Semuanya melihat dari jauh dan ada yang tersengeh, ada yang tergelak.

Norhana menyusun semua brochures itu ke dalam troli sendirian. Kalau nak diikutkan hati, mau aje ditinggalkan semua brochures itu dan balik sahaja ke Kuala Lumpur.

Tiba-tiba ada dua tangan mengutip brochures-brochures yang masih berada di atas lantai dan menusunnya kembali ke atas troli.

"Here, let me help you," jawab satu deep voice dari seorang jejaka Inggeris beruniform sambil meneruskan pengutipan brochures-brochures tersebut.

"Thank you. I really need that," jawab Norhana dengan sedikit perasaan lega.

Setelah selesai menyusun semua brochures tersebut, jejaka Inggeris tersebut tersenyum dan berkata, "Are you okay?"

"Yes I'm fine," Norhana berkata sambil mambalas senyuman lelaki tersebut. Kemudian, dia matikan senyumannya dan mengeluh, "No, no... the truth is I'm not fine. I'm not fine at all," sambung Norhana sambil mengesat peluh di dahinya.

"I've noticed you about an hour ago," jawab lelaki tersebut.

"Yeah. Someone suppose to meet me here to take all this stuff. Well... looks like I've been stood up!" Norhana mengeluh lagi.

"Where are you suppose to take these? Maybe I can help," pelawa lelaki tersebut.

"Mahsuri Exhibition Center," jawab Norhana ringkas.

"That's just next door," jawab lelaki tersebut, "I'll be glad to drop you there,"

Norhana hanya tersenyum, tetapi air mukanya masih menunjukkan rasa geram campur kecewa.

"I tell you what. I got an idea," jawab lelaki tersebut sambut tersenyum. "Since they kept you waiting here for more than an hour, why don't we do the same to them? Let' s not deliver this stuff yet until later this afternoon."

"I dunno," jawab Norhana sambil mengangkat bahunya.

"Yeah, we'll do that. It's time to get even!" lelaki itu berkata sambil mengangkat keningnya dan ketawa. "Anyway, you look terrible, and need to freshen up. Why don't we put all this stuff in my car. We go and have lunch and relax for a while. Let them sweat a bit. Then we'll deliver this stuff, say around 4.00 p.m.?"

"You maybe right," Norhana sudah mula tersenyum. "I would really like to see their faces when they came here and I'm not around"

Lelaki tersebut menolak troli tersebut ke kereta sewaannya dan memunggah kotak-kotak tersebut ke dalam boot keretanya.

"I'm Steve McNeill," tiba-tiba dia berkata, "but you can just call me Steve"

"I'm Anna" jawab Norhana sambil mereka berjabat tangan.

Steve memang tampan orangnya. Enam kaki tinggi dan berbadan tegap. Norhana dapat mengagak bahawa Steve adalah seorang juruterbang sebab dia memakai pakaian jump-suit tentera udara Amerika Syarikat dan di dadanya terdapat emblem "Fighting Falcons", iaitu emblem pesawat pejuang skuadron tentera udara negaranya. Di bahunya terdapat dua keping besi menandakan dia adalah berpangkat Captain.

Apabila mereka telah selesai meletakkan kotak-kotak di dalam boot kereta Steve, tiba-tiba Norhana nampak kawan-kawannya Sue dan Rosli tiba dengan kereta mereka dan terus keluar mencari-cari dirinya.

"There they are," bisik Norhana pada Steve, "they're looking for me. They must have lost track of time. Look how panicked they are!"

"Let's get the hell out of here," bisik Steve kembali.

"Good idea!" Norhana tertawa kecil.

Mereka berdua terus menaiki kereta Steve dan beredar dari situ secepat mungkin. Norhana dan Steve ketawa melihat telatah Sue dan Rosli yang panik mencari Norhana.

Tunggulah kau kat situ, bisik Norhana pada dirinya sendiri.

"Where are you staying?" tanya Steve tiba-tiba.

Pada ketika itu barulah Norhana sedar bahawa dia tidak pun buat reservation untuk menginap di mana-mana hotel di Langkawi. " You know what?" Norhana menjawab sambil tertawa, "I forgot to make any reservations!"

"Oppps! You're in trouble. Don't expect to find any available rooms this time around on this island. They're all fully booked. If you don't make any reservations...."

"...I don't have any place to stay!" Norhana memotong kata-kata Steve, "Oh my God!", sambungnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

"I tell you what," jawab Steve, "why don't we go back to my place for a while so you can freshen up. I stay at the Pelangi Beach Resort. After lunch, we'll try to find some place for you. I'm sure there's some budget hotels still available in town..."

"I doubt it," Norhana berkata sambil masih mengeleng-gelengkan kepalanya.

"Okay, then you can stay at my place, and I'll bunk in with my friends next door," suggest Steve.

"No no no no... you don't have to that for me," Norhana berkata kembali pada Steve.

"You're right, I don't. Why don't I just leave you in the streets tonight? There's plenty of room and the view is fantastic!" gurau Steve pada Norhana. Kedua-dua mereka terus ketawa dengan gurauan tersebut.

Sampai di Pelangi Beach Resort, Steve terus membawa Norhana ke biliknya. Norhana hanya membawa beg pakaian yang kecil ke Langkawi kerana dia tidak berhajat untuk tinggal lama di situ.

"I'll leave you here for a while for you to freshen up. I'll be next door with my friends," kata Steve pada Norhana sambil tersenyum.

"Thank you, Steve. You have been a great help," Norhana menjawab senyuman Steve.

Steve kemudiannya meninggalkan Norhana di bilik tersebut sendirian. Sebaik sahaja pintu bilik itu ditutup, Norhana terus membaringkan dirinya di atas katil sambil menghembus nafas panjang. Barulah sekarang dapat relaks sikit selepas setengah hari berhempas pulas dengan barang-barangnya.

Norhana dengan perlahan menanggalkan blouse dan skirtnya. Kemudian dia menanggalkan pula bra dan seluar dalamnya. Badannya masih lagi basah dengan peluh akibat banyak mengangkat barang di tengah-tengah panas terik mentari. Norhana relaks kejap berbaring di atas katil tanpa sebarang utas benang di atas badannya sambil menikmati udara nyaman air-con bilik tersebut. Selepas beberapa minit berehat, Norhana bangun dari katil dan terus menuju ke bilik mandi.

Bilik mandi hotel tersebut dilengkapi dengan cermin yang besar. Norhana melihat bentuk badan dirinya sendiri di dalam cermin itu.

Walaupun sudah menjangkau 35 tahun dan mempunyai empat orang anak, Norhana masih lagi mempunyai bentuk badan yang menarik dan seksi. Buah dadanya walaupun sudah kendur sedikit, masih lagi menarik dan propotionate dengan badannya yang slim.

Norhana kemudiannya menikmati shower air sejuk selama beberapa minit sambil menutup matanya dan menyabun badannya. Setelah selesai mandi, Norhana keluar dari shower dan pada itu dia realise yang di dalam bilik mandi tersebut tidak dapat sebarang tuala! Puas Norhana mencari tuala mandi tapi satu pun tidak ada.

Mungkin Steve meninggalkannya di luar kot, bisik hati Norhana. Dia kemudiannya membuka pintu bilik mandi tersebut dan terus keluar dengan keadaan badannya yang berbogel dan masih basah itu.

Alangkah terkejutnya Norhana apabila melihat bahawa Steve berada di dalam bilik tersebut! Norhana terus menjerit dan terus menutup kemaluan dan buah dadanya dengan tangan-tangannya. Jeritan Norhana itu begitu kuat sekali sehinggakan Steve pun turut terkejut. Norhana terus melarikan diri semula ke dalam bilik mandi tersebut.

"I'm so sorry, Anna!" kata Steve di sebalik pintu bilik air, "I didn't mean to frighten you. I came back to get my flight book and didn't realise you were…"

"I was looking for a towel, but there's none here!" jawab Norhana dengan nada yang kencang sambil memotong kata-kata Steve.

"I must have left it outside after the seaside bath this morning," jelas Steve. Dia kemudiannya mengambil tuala yang disidai di kerusi biliknya dan menghulurkan ke Norhana yang berada disebalik pintu bilik mandi. "Here," kata Steve. "I'll be outside"

Norhana mendengar pintu bilik ditutup. Dengan perlahan, dia keluar dari bilik mandi dengan tuala dililit pada badannya. Steve sudah keluar. Norhana menarik nafas lega.

Setelah selesai salin pakaian, Norhana terus keluar dari bilik tersebut. Steve menunggunya di luar. Norhana hanya dapat tersenyum apabila melihat Steve. Mukanya hampir merah padam.

"Listen, I'm really sorry about what happened just now…" Steve memulakan kata-kata.

"It's okay, Steve," jawab Norhana sambil tersenyum, "nothing happened, right? Anyway you were a perfect gentleman"

Mereka berdua terus pergi ke hotel lounge untuk sarapan tengahari. Semasa lunch, Norhana dan Steve berbual berkenaan kisah hidup masing-masing.

Steve baru berumur 27 tahun walaupun dia nampak lebih tua dari itu. Sejak kecil lagi dia sudah bercita-cita nak jadi pilot. Apabila dia mendapat biasiswa tentera udara Amerika Syarikat untuk membiayai pengajiannya di peringkat colleage, dia terus mengambil tawaran tersebut. Lepas graduate, terus masuk akademi juruterbang, dan kemudian menjadi juruterbang tentera udara.

Apabila ditanya Norhana apa pandangannya pada Malaysia, Steve menjawab yang itu adalah kali pertama dia berada di situ, dan dia telahpun menyukainya. Tetapi dalam kegembiraan dia berada di situ, hatinya masih berasa sedih.

Apabila ditanya lagi, Steve menceritakan pada Norhana bahawa dia baru sahaja berkahwin sebulan yang lepas pada seorang gadis yang menjadi "high-school sweetheart"nya sejak bangku sekolah lagi. Sepatutnya dia sekarang sedang berbulan madu dengan isterinya di Bahamas. Tetapi juruterbang asal yang sepatutnya ditugaskan di LIMA telah mengalami kemalangan jalan raya dan terpaksa di wadkan kerana kakinya patah. Dalam masa 24 jam, Steve telah menerima notis pembatalan cutinya dan dikerahkan ke Malaysia dengan segera.

Steve menghulurkan gambar isterinya kepada Norhana. Namanya Melissa. Orangnya sangat cantik dan ayu. Gambar itu di ambil semasa hari perkahwinan mereka. Melissa memakai gaun putih pengantinnya.

"How about yourself, Anna?" tanya Steve pada Norhana berkenaan dirinya.

Norhana pula menceritakan kisah hidupnya. Dia adalah seorang akauntan - kerja yang boring, katanya. Telah berkahwin selama sebelas tahun pada suaminya dan mempunyai empat orang anak. Yang sulong berumur sepuluh tahun manakala yang bongsu baru satu tahun. Steve memuji Norhana kerana mempunyai anak yang ramai dan masih dapat mengekalkan kejelitaan wajahnya. Norhana terus tersipu-sipu atas pujian dari Steve itu.

Borak punya borak, jam sudah pukul 4.00 petang. Waktu terbang begitu cepat sekali. Setelah sedar hari sudah lewat, Steve dan Norhana terus meninggalkan restoran tersebut dan menaiki kereta Steve ke Mahsuri Exhibition Center.

Setelah mendapatkan pas dari pejabat Le Proton, Norhana terus masuk ke dewan pameran dan ke booth companynya. Sue dan Rosli yang berada di booth tersebut terus meluru mendapatkan Norhana apabila mehilatnya.

"Mana you pergi, Ana? Puas kami cari merata-rata tempat. Kami telefon KL, dia orang kata you dah fly sini. Airport kata you dah touch-down, tapi batang hidung pun tak nampak?" Sue berkata sambil tercungap-cungap.

"Hmmm. Padan muka engkorang!" Norhana menjawab kembali, "You tahu tak I tunggu bagai nak rak dari pukul 10.30 pagi tadi?!" Dia menyambung, "Sampai pukul 12 I tunggu, kata nak jemput, mana dia?!" suara Norhana tinggi.

"Janganlah marah, Ana," tenteram Sue, "you have to understand dekat sini kecoh sikit. Kita terlupa waktu. I'm so sorry, ya Ana,"

"Barang-barang ada kat luar," kata Norhana, "kalau nak pergi ambil,"

Sue dan Rosli terus bergegas keluar mendapatkan barang-barang. Norhana kemudiannya menolong rakan-rakannya menyiapkan booth syarikatnya itu sehinggalah semuanya selesai pada pukul 8.00 malam.

Norhana kemudiannya duduk sebentar di podium dewan tersebut, menarik nafas keletihan dan menyapu peluh dari dahi dan lehernya.

"Busy day, huh?" satu suara kedengaran di belakangnya. Norhana terkejut sebentar dan terus menoleh kebelakang.

"Oh, it's you Steve," jawab Norhana tersenyum, "you startled me there a bit."

"Have you found a place for tonight?" tanya Steve.

"Oh god," keluh Norhana, "I completely forgot about that. I was too busy preparing for tomorrow,"

Steve kemudiannya mengambil tangan Norhana dan menariknya berdiri, "Let's go," kata Steve sambil masih memegang tangan Norhana, "let's find something for you to sleep in."

Mereka berdua masuk ke dalam kereta Steve dan terus ke pekan Kuah untuk mencari hotel untuk Norhana. Tetapi malangnya semua hotel tiga bintang keatas sudah penuh. Yang tinggal hanyalah hotel tiada berbintang seperti rumah kedai dan sebagainya.

"The offer still stand," kata Steve, " you can sleep at my place tonight."

"No thanks, Steve. I caused too much trouble for you already."

"I insist," jawab Steve, "I'm not leaving you on the streets tonight,"

Sebelum sempat Norhana manjawab, Steve sudah menghidupkan enjin keretanya dan beredar dari pekan Kuah balik ke Pelangi Beach Resort.

Malam itu, Steve membelajakan lagi Norhana dengan makan malam di Pelangi. Setelah selesai makan malam, Steve mengajak Norhana berjalan-jalan di persisiran pantai.

Angin pantai pada malam itu bertiup dengan kuat dan menyebabkan Norhana rasa kesejukkan. Dia menyimpul kedua belah tangannya sambil berkata, "It's cold tonight"

Tiba-tiba tangan Steve dengan perlahan memeluk bahu Norhana dan menariknya hampir kepadanya. Norhana pada mulanya terkejut sedikit dengan perbuatan Steve itu, tapi kemudiannya dia mendapatinya lebih relaks. Norhana menyandarkan badannya ke badan Steve dan kepadanya pada dada lelaki tegap tesebut. Pelukan Steve semakin lama semakin rapat sambil mereka berdua berjalan di pantai dengan perlahan.

Setelah hampir sejam berjalan, akhirnya Steve memimpin Norhana pulang ke bilik tidurnya. Sampai di biliknya, Steve membuka pintu dan mempelawa Norhana masuk. Steve berdiri di luar sementara Norhana masuk ke dalam.

"Well, I guess it's goodnight then," kata Steve perlahan.

"Yes, goodnight…" jawab Norhana.

"I'll see you in the morning…"

"Okay…"

"I'll be just next door if you need me…"

"Yeah…"

Mereka kemudiannya terus senyap. Perkataan sudah tidak diucapkan lagi. Norhana tidak masuk ke dalam biliknya dan Steve tidak beredar dari tempat itu. Kedua-dua mata merenung satu sama lain.

Tiba-tiba Steve mengampiri Norhana dengan perlahan. Norhana tidak berganjak dari kedudukan asalnya. Steve semakin lama semakin hampir pada Norhana dan akhirnya bibir mereka bertemu dalam satu ciuman yang paling romantik. Tangan Steve memeluk tubuh Norhana dengan perlahan dan Norhana juga memeluk leher Steve.

Ciuman yang mulanya ringkas dan romantik akhirnya menjadi rakus dan penuh berahi. Norhana membuka mulutnya dan Steve terus menekan mulutnya dengan kuat sambil mengulum lidah Norhana. Steve kemudiannya menolak lidahnya masuk ke dalam mulut Norhana dan kedua tubuh dan mulut mereka melekat dalam satu pelukan dan kucupan yang penuh dengan nafsu.

Steve menolak tubuh Norhana dengan tubuhnya ke dalam bilik dan menutup pintu bilik tersebut dengan kakinya sahaja. Steve kemudiannya menolak Norhana ke katil dan membaringkannya disitu sambil mulut mereka masih bersatu dalam kucupan yang paling lama dalam hidup Norhana.

Tangan Steve kemudiannya meramas-ramas payudara Norhana dengan kedua tangannya yang besar itu. Steve memang besar dan tegap orangnya. Norhana terasa bahawa dirinya tidak terdaya untuk berbuat apa-apa di atas kekuatan Steve. Dia hanya merelakan tubuh badannya di ramas oleh Steve.

Steve kemudiannya menanggalkan blouse Norhana dan diikuti dengan bra nya. Norhana sekarang tidak berpakaian dari pusat ke atas. Steve terus meramas payudara Norhana yang sudah tidak berlapik itu. Norhana tidak dapat menahan dari mengerang setelah tubuhnya di rangsang oleh tangan-tangan Steve.

"Hmmmmm…. MMMmmmm…" suara Norhana tengelam dalam mulut Steve.

Steve kemudiannya mengangkat mulutnya dari mulut Norhana setelah hampir sepuluh minit berkucupan. Norhana yang dari tadi memejamkan matanya, dengan perlahan membukanya semula. Bilik tidur itu gelap gelita tanpa sebarang lampu terpasang. Norhana tidak sedar bila masa Steve mematikan suis lampu bilik itu. Atau mungkin ianya tidak pernah dipasangpun.

Disebalik kegelapan tersebut, Norhana hanya dapat melihat bayangan Steve sahaja. Dia dapat merasakan bahawa Steve sedang menanggalkan seluruh pakaiannya di penjuru katil itu. Kemudian, Steve terus menarik skirt Norhana dengan seluar dalamnya sekali dan menanggalkannya terus.

Steve terus memeluk Norhana dan mengucup bibirnya kembali. Norhana dan Steve kini tidak mempunyai sebarang pakaian pun melainkan tubuh badan masing-masing.

Dalam mereka berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bermain-main antara satu sama lain, Norhana dengan tiba-tiba sahaja tersedar akan situasi yang sedang dialaminya sekarang.

Apa yang telah terjadi pada diriku?! Bisik Norhana pada dirinya.

Siapakah lelaki ini? Kenapa aku berada di atas katil ini berpakaiankan tubuhnya sahaja?

Hati Norhana tiba-tiba hampir panik. Dalam hidupnya selama tiga puluh lima tahun sebagai perempuan Melayu tidak pernah dia melakukan sesuatu sebegini. Dalam hayatnya, cuma Nasir suaminya seorang sahaja lelaki yang pernah menyentuh tubuhnya. Itupun hanya selepas mereka berkahwin. Norhana seorang gadis Melayu yang begitu teliti menjaga kehormatannya. Ramai lelaki yang cuba memikatnya semasa di sekolah dan universiti dulu tetapi Norhana hanya menolak tawaran mereka dengan baik sambil memelihara kehormatan dan tubuhnya. Tidak pernah seorang lelaki pun yang dapat memeluk tubuhnya, mencium bibirnya atau merasai kasihnya melainkan suaminya.

Itupun empat tahun lamanya Nasir memikat Norhana barulah Norhana menerima cinta Nasir. Setelah mereka bersama, Norhana masih melarang Nasir memeluk tubuhnya atau menciumnya, yang cuma hanyalah mereka berpengangan tangan. Nasir hanya dapat menjamah tubuh isterinya itu pada malam perkahwinan mereka sahaja apabila Norhana merelakan tubuhnya diserahkan pada suaminya yang sah.

Walaupun setelah berkahwin, beberapa orang lelaki masih mahu memikat Norhana kerana kecantikannya. Sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya, Norhana menolak lamaran mereka dengan baik. Sebelas tahun Norhana memelihara kehormatannya dengan baik sebagai isteri Nasir.

Tetapi apa yang berlaku sekarang? Siapakah lelaki ini yang tidak sampai dua belas jam dia mengenalinya? Kini lelaki itu sedang mengucupnya dengan memeluknya tanpa sebarang pakaian pun di antara mereka berdua? Kenapa begitu senang Norhana menyerahkan tubuhnya pada lelaki ini yang hanya baru berjumpa pagi tadi?

Kenapa?

Kenapa Norhana tidak dapat bersuara mengatakan " No!", atau mengatakan "Don't do this to me!", atau "Let me go!" kepada lelaki tersebut?

Kenapa Norhana merasakan satu keseronokan yang tidak dapat dirasainya sebelum ini? Walaupun perbuatannya itu adalah salah? Kenapa Norhana dapat merasakan bahawa celah kangkangnya telah basah akibat air mazinya sudah melimpah keluar dari lubang farajnya?

Norhana masih mampu mencuba melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu. Dia melepaskan pelukannya pada badan Steve dan cuba menolak dadanya dengan kedua tangannya. Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.

Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.

Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.

"Steve…", suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.

Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.

Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.

Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.

Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.

Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.

Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.

Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja - saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.

Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.

"Aaaarggh!!!" suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.

Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

"Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!" Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.

Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.

Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.

Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.

Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.

"Steve, Oh God!!! I'm…. I'mmmm…. Aaargghh!!!" suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. "I'm cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!" jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.

Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.

Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.

Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.

"EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!" jerit Norhana panjang.

Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut

Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.

"Oh! Oh! Oh!" suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.

Norhana sekali lagi menjadi panik.

Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.

No Steve! Please don't cum inside me! I'm not protected! You're not protected! Please don't!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.

Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.

Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!

Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.

Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.

Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve. Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.

Norhana masih terbaring berbogel di atas katil seperti seorang pelacur yang baru dirogol. Kedua kakinya terbuka luas dan celah kangkangnya berdenyut kesakitan. Begitu juga dengan payudaranya. Badannya basah dengan peluh mereka berdua, mulutnya diliputi air liur, dan lebihan air mani Steve mengalir keluar dari lubang farajnya. Tetapi walaupun seluruh badannya sakit-sakit, Norhana merasa puas. Kepuasan yang dirasainya tidak dapat ditandingi dengan mana-mana nikmat sebelum ini. Tetapi air matanya tetap mengalir keluar. Norhana memejamkan matanya dan terus tertidur keletihan.

Keesokkan paginya, Norhana terbangun dari tidurnya dalam keadaan yang sama, cuma tubuhnya ditutupi oleh selimut. Denyutat kesakitan di celah kangkangnya masih terasa. Norhana berpaling ke selebah kiri katil, tetapi Steve tidak ada di sebelahnya.

"Good morning," tiba-tiba suara Steve kedengaran di hujung bilik. Norhana mengangkat kepalanya dan melihat Steve duduk di atas kerusi di sebelah katil. Dia tidak berpakaian dan sedang memimum beer yang diambilnya dari dalam mini-bar.

"I woke up earlier, and just sit here watching you… sleeping," sambungnya. "You are so beautiful, Anna"

Steve kemudiannya bangun dan menghampiri Norhana. Dengan perlahan dia mengucup bibir Norhana. "I'm sorry if I hurt you last night," katanya. Norhana masih belum bersuara. " You are so wonderful. You are so amazing and tight. Melissa was not even close to you," sambungnya sambil mengucup bibir Norhana lagi.

Steve kemudiannya menyelak selimut Norhana dan melihat tubuhnya yang tidak berpakaian itu. Tangannya kemudian meraba dengan perlahan tubuh Norhana sehinggalah tangannya sampai ke faraj Norhana. Dengan perlahan Steve mengurut faraj Norhana.

"I'm sorry I hurt you," ulangnya, "but I know just the cure," sambungnya tersenyum.

Tanpa melengah-lengahkan masa, Steve turun dari katil itu dan beralih ke celah kangkang Norhana. Dengan perlahan dia menghidu bau faraj Norhana yang telah kering dari air maninya semalam.

"God, you smell like heaven," kata Steve sambil terus menghidu bau faraj Norhana yang belum berbasuh itu.

Steve kemudiannya menjilat faraj Norhana dengan perlahan. Lidahnya menerokai bibir farajnya dari atas sehingga ke bawah. Dengan perlahan Steve menyelak bibir faraj Norhana dengan lidahnya. Apabila bibir faraj Norhana telah terbuka, Steve meneruskan jilatannya ke atas lubangnya pula.

Norhana mengeluh kembali dengan suaranya yang manja. Inilah pertama kali seorang lelaki menjilat kemaluannya. Nasir suaminya tidak pernah melalukan perkara tersebut kerana Norhana selalu menghalangnya. Dia tidak mahu suaminya menjilat kemaluannya kerana baginya itu adalah perbuatan kotor. Tetapi pada pagi ini, dia tidak menghalang langsung Steve dari melakukuannya.

Lidah Steve semakin masuk ke dalam lubang faraj Norhana. Steve seterusnya menyedut air mazi Norhana keluar dari farajnya. Norhana mengeluh perlahan dengan belaian yang diberikan oleh Steve padanya. Nafsu Norhana kembali memuncak, dan farajnya kembali basah dengan air mazinya. Kelentit Norhana semakin menegang.

Melihat kelentit Norhana yang keras itu, Steve terus mengalihkan perhatian kepadanya. Mula-mula dia menjilat kelentit Norhana dengan perlahan dan kemudian menghisapnya dengan kuat.

"Hmmmm….." keluh Norhana apabila Steve menghisap kelentitnya, "oh Steve, that is sooooo gooooddd!" sambung Norhana sambil menikmati lidah Steve pada kelentitnya.

Setelah hampir lima minit dijilat dan dihisap, akhirnya Norhana mencapai klimaks pada pagi itu. Orgasm pada pagi itu tidaklah sehebat semalam, tetapi memadai untuk Norhana.

"Aaaaaaahhhhh…." Suara Norhana perlahan dan manja sambil melepaskan klimaksnya.

Steve kemudian bangun semula dan megucup bibir Norhana. Steve melunjurkan lidahnya ke dalam mulut Norhana dan buat petama kalinya Norhana dapat marasa air mani serta air mazinya sendiri.

Steve kemudian baring di sebelah Norhana dan dengan perlahan mengurut batang zakarnya yang sedang membesar. Inilah baru Norhana dapat melihat senjata Steve yang mencerobohi farajnya semalam. Batangnya memang besar dan panjang - hampir sembilan inci panjangnya, tetapi yang paling memeranjatjan Norhana ialah ketebalan batang zakar itu lebih dua setengah inci ataupun lapan inci ukur lilit!

Norhana bangun dari katil dan terus memegang batang zakar Steve. Cengkaman tangan Norhana tidak dapat ditutup rapat apabila dia memegang batang zakar Steve kerana besarnya. Dengan kedua belah tangannya, dia mengurut-urut batang zakar Steve.

Tanpa disuruh, Norhana kemudiannya membuka mulutnya dan terus memasukkan batang zakar itu ke dalam mulutnya. Ini juga adalah pertama kalinya dia menghisap batang zakar seorang lelaki. Norhana tidak dapat memasukkan keseluruhan batang zakar Steve ke dalam mulutnya kerana terlalu panjang dan besar. Dia hanya dapat mengulum lebih sedikit dari setengah dari keseluruhan batang Steve.

Dengan perlahan, Norhana menghisap batang Steve dan mengurutnya dengan lidahnya. Sambil Norhana sedang menikmati hidangan pagi dari Steve itu, tiba-tiba dia dapat rasa celah kangkangnya dijilat Steve kembali. Norhana terus memanjat badan Steve sambil membuka kedua-dua belah kakinya dan menghidangkan celah kangkangnya pada muka Steve. Steve terus memeluk punggung Norhana sambil melahap farajnya yang menitik air mazi dari lubangnya. Sementara itu, Norhana terus menghisap dan mengurut zakar Steve dengan mulutnya dalam posisi 69 itu..

Norhana orgasm dua kali lagi pagi itu dijilat oleh Steve. Steve memang pakar dalam bilang menjilat ni dan dia menggunakan kepakarannya untuk memuaskan nafsu Norhana. Orgasm Norhana kecil sahaja seperti pagi tadi.

Oleh kerana ini adalah pertama kali Norhana melakukan blow-job pada seorang lelaki, maka Steve lambat sampai klimaks pada pagi itu. Lebih dari dua puluh minit lamanya Norhana menghisap batang zakar Steve barulah Steve sampai kepada klimaksnya. Dengan segera Steve mengangkat tubuh Norhana dari posisinya dan membaringkannya di atas katil. Kemudian dia duduk di atas dada Norhana.

"I'm coming, Anna…!!" katanya sambil mengurut batangnya dengan tangannya. Apabila hendak dilepaskan klimaksnya, Steve memasukkan semula batang zakarnya ke dalam mulut Norhana dan dengan segala daya kekuatannya, dia melepaskan lima tembakan deras terus masuk ke dalam mulut Norhana.

Norhana hampir tercekik apabila disumbat mulutnya dengan batang zakar Steve yang besar lagi panjang itu, diikuti pula dengan air mani panas yang masin lagi tebal yang memenuhi mulut Norhana.

Steve dengan perlahan mencabut batang zakarnya dari mulut Norhana dan menitik air maninya dari mulut Norhana ke dagu dan lehernya. Dengan perlahan Norhana menelan air mani panas Steve yang ada di dalam mulutnya. Steve kemudiannya menjilat air maninya sendiri yang menitik pada leher dan dagu Norhana. Kemudian dia menghulurkan lidahnya yang bercampur air mani tadi ke dalam mulut Norhana dan Norhana menjilat air mani tadi ke dalam mulutnya pula. Setiap titik air mani Steve ditelan oleh Norhana pada pagi itu.

Mereka berdua berpelukan puas bermain dengan seks sambil bekucupan dengan penuh rasa nafsu berahi.

Tiba-tiba jam tangan Steve yang terletak di atas meja berbunyi memandakan pukul sembilan. Steve terkejut dan sedar bahawa hari sudah lewat. Dengan segera dia bangun dari katil dan terus hendak mengenakan pakaiannya.

"Shit! I'm late!" kata Steve dengan kuat. Dia nampaknya sudah memakai seluar uniformnya dan sedang menyarung bajunya pula.

"Shouldn't we take a shower first?" tanya Norhana yang juga telah bangun dari katil.

"No time, honey." Jawab Steve. "I have to be there at 9.15 for flight briefings. The show is scheduled to start at 10.00 a.m. today."

Norhana juga mengenakan pakaiannya dengan cepat.

"You don't to rush, Anna. You can stay here if you like and take a shower."

"Stay here all day? No thanks. You have the car remember? If you leave, I can't go anywhere else" jawab Norhana.

Dalam masa lima minit, mereka berdua sudah berpakaian. Norhana hanya sempat membasuh mukanya sahaja dan membetulkan rambutnya. Dia tidak sempat mandi pun pagi itu. Bau badannya tidak ubah seperti bau seorang pelacur. Nafasnya pula berbau air mani pekat Steve. Norhana membubuh setengah botol perfumenya ke atas bajunya untuk menhilangkan bau busuk badannya. Tetapi bau seks semalam dan pagi itu masih kuat lagi pada badan mereka berdua.

"I smell like a whore," kata Norhana.

"So do I," jawab Steve tersenyum, " let's go."

Steve membawa kereta dengan laju pada pagi itu. Mereka sampai di Mahsuri Exhibition Hall dalam masa lima minit sahaja. Oleh kerana kereta Steve mempunyai stiker kebenaran, dia terus masuk hingga ke pilot' s briefings room. "Wait here," katanya pada Norhana. Kebanyakkan juruterbang sudah berada di dalam bilik itu mendengar taklimat.

Setelah selesai taklimat, Steve membawa Norhana melawat pesawatnya iaitu F-16 buatan General Dynamics. Dia menceritakan serba sedikit berkenaan dengan pesawat tersebut kepada Norhana. Kemudian dia mempelawa Norhana untuk menaiki pesawat tersebut. Norhana memanjat tangga pesawat itu dan duduk di dalam cockpit pesawat itu. Steve mengucup bibir Norhana sambil berkata, "even my wife has not got this privelage!"

Pertunjukan udara bermula jam 10.00 pagi. Pasukan Red Arrows dari tentera udara British memulakan pertunjukan dengan beberapa buah pesawat Hawk. Norhana dapat melihat pertunjukan udara ditengah-tengah padang.

Jam 12.00 tengahari tiba masa tentera udara Amerika Syarikat pula. Steve yang sudah lengkap berpakaian juruterbang bersiap sedia untuk menaiki pesawatnya.

"Wish me luck," katanya pada Norhana.

Norhana memeluknya dan mengucup bibir Steve dengan dalam, "Good luck, Steve," katanya. Kemudian mereka berkucup lagi.

Steve melakukan flight solo dengan pesawat F-16nya. Banyak maneuvre yang dilakukannya termasuk low-altitude fly-bys. Pada penghujung demo flightnya, Steve melakukan attack dive. Pesawatnya terbang menegak seperti roket ke atas dan kemudian menjunam semula ke bawah. Oleh kerana awan pada hari itu tebal, maka pesawatnya hilang sebentar dalam kepulan awan.

Tiba-tiba pesawat Steve muncul dari kepulan awan dan menjunam dengan kelajuan yang tinggi. Dia terlampau rendah untuk buat recovery pull-up.

"You're too low, Ranger-One. Pull up. Pull up." Flight controller memberitahu Steve melalui radio.

Steve cuba menarik pesawatnya kembali ke level-flight, tetapi kelajuannya terlampau tinggi.

"You're not going to make it! Eject! Eject!" jerit Flight Controller pada Steve.

Norhana melihat pesawat F-16 itu menjunam dengan laju sekali ke arah bumi. Perasaannya menjadi cemas.

Steve menarik pesawatnya dengan sekuat-kuat tenaganya. Hidung pesawat itu naik semula dan Steve hanya beberapa meter sahaja dari bumi apabila dia mencapai level-flight. Afterburner pesawat itu dihidupkan dan ianya dapat terus terbang ke atas semula.

Penonton bersorak dan bertepuk tangan di atas pertunjukan yang betul-betul cemas tadi.

Setelah Steve mendaratkan pesawatnya, ramai krew tentera udara menghampirinya dan menepuk bahunya memberi ucapan tahniah. Begitu juga dengan Norhana. Dia berlari mendapatkan kekasihnya. Norhana memeluk Steve dan mengucup bibirnya. Tetapi ternyata Steve tidak dapat menyembunyikan perassan gementarnya dan takutnya.

"Are you okay, Steve?" kata Norhana sambil mengusap-usap rambut Steve.

"Yeah, I guess…" suara Steve terketar-ketar, "shit, Anna… that was the scariest part in my life! I thought I was going to die there! My whole life just swept pass me!" kata Steve pada Anna sambil air matanya hampir berlinangan keluar.

"It's okay. You're safe on the ground now. You're safe with me," senyum Norhana kepada kekasihnya itu. Mereka berpelukan dan berkucupan lagi.

"Anna," kata Steve. Dia merenung terus ke dalam mata Norhana. "I want to fuck you now,"

Norhana terkejut dengan kata-kata Steve itu. Tetapi sebelum sempat dia berkata apa-apa, Steve menariknya ke pilot' s breifing room yang kosong buat masa itu. Dia mengunci pintu dan terus mengangkat Norhana dan meletakkannya di atas meja. Dia menyelak skirt Norhana dan menarik turun seluar dalamnya. Kemudian Steve menurukan zip seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang dah keras.

Tanpa membuang masa, Steve terus menghunus batang zakarnya masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang menunggu itu. Serangannya sungguh ganas sekali tengahari itu. Steve seperti membalas dendam dan meluahkan perasaannya kepada Norhana. Norhana terpaksa memeluk badan Steve dengan kedua tangan dan kakinya sekali untuk mengelakkan dia dari terjatuh dari meja.

Steve dengan ganasnya mendayung batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana dengan rakus dan laju sekali. Norhana tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menerima serangan Steve itu.

"Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!!" jerit Norhana kerana menahan kesakitan serangan Steve itu.

Tidak sampai lima minit, Steve melepaskan air maninya ke dalam tubuh Norhana. Tembakan kali ini lebih kuat dari semalam. Norhana tidak megira, tetapi hampir lapan kali Steve melepaskan air maninya ke dalam rahim Norhana. Oleh kerana serangan itu terlampau sekejap, Norhana tidak sempat untuk klimaks langsung.

Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana dan terus memeluk kekasihnya itu. Mulut mereka bercantum kembali dalam satu kucupan yang berahi.

"Thank you, Anna," kata Steve pada Norhana, "I really needed that… Thank you so much." Steve terus memeluk Norhana dengan erat dan mencium pipinya.

Steve kemudian sedar bahawa Norhana masih belum klimaks lagi. Dia terus melutut di atas lantai dan membuka kaki Norhana dengan luas. Faraj Norhana sekarang betul-betul berada di hadapannya. Air mani Steve menitik keluar dari lubang faraj Norhana ke lantai. Dengan perlahan dia menjilat bibir faraj Norhana.

"Ooohhhh…!" suara kecil Norhana menikmati jilatan Steve ke atas farajnya itu. Norhana memeluk kepala Steve dengan erat sambil menarik kepalanya lebih dekat pada celah kangkang dirinya. Norhana membuka kakinya dengan lebih luas dan merehatkan pehanya itu di atas baru Steve.

Steve pula memeluk punggung Norhana dan terus menghisap dan menjilat farajnya. Kelentit Norhana semakin tegang dan keluar dari selaputnya. Dengan perlahan, Steve menggigit kelentit Norhana dengan lembut sambit lidahnya bermain-main di hujung kelentit Norhana.

"Aaahhh Steve! That feels so good!" teriak Norhana sambil memejamkan matanya. Semakin lama, semakin gian Norhana pada oral sex. Setelah sebelas tahun berkahwin, baru kali ini dia sedar betapa nikmatnya layanan oral sex.

Melihat Norhana semakin ghairah dibuai oleh lautan cinta, Steve dengan perlahan memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam lubang faraj Norhana, sambil mulutnya masih menghisap kelentit Norhana.

Norhana terpaku sebentar di atas teknik baru yang diperkenalkan kepadanya oleh Steve, tetapi lama kelamaan, badannya menjadi relaks kembali. Jari-jari Steve masuk jauh kedalam lubang faraj Norhana mencari G-Spotnya. Seperti seorang professional, jari-jari Steve tidak mempunyai masalah menemui G-Spot Norhana dengan sekejap. Norhana terus kejang apabila G-Spotnya di urut oleh Steve. Dalam sekejap masa sahaja, Norhana mencapai klimaks yang kuat.

"Steve! Steve! I'm cummmmiiiNNNNGGG!!! Aaaarrgghhh!!" teriak Norhana sambil melepaskan orgasm yang terbesar pernah dialaminya.

Steve dan Norhana bepelukan sambil mulut mereka melekat dengan erat. Kedua-dua mereka menghabiskan hampir setengah jam lagi di dalam pilot's briefing room itu berpelukan, membelai satu sama lain sambil berkucupan.

Norhana semakin lama semakin ketagih untuk mengadakan hubangan seksual dengan Steve. Pada malam tersebut, setelah dinner, mereka berdua berpelukan sambil berjalan di tepi Pantai Chenang. Kali ini giliran Norhana pula yang membuat first move. Apabila sampai di sebuah pokok rendang, Norhana menolak Steve terbaring di atas pantai. Norhana kemudiannya membuka zip seluar Steve dan mengeluarkan batang zakarnya. Seperti seorang harimau yang kelaparan, Norhana terus memasukkan batang zakar Steve ke dalam mulutnya dengan lahapnya. Norhana terus memberikannya blow-job yang terbaik yang dia mampu lakukan.

Apabila batang zakar Steve sudah cukup keras, Norhana membuka kedua-dua kakinya dan menyangkung di atas batang zakar Steve. Norhana kemudiannya memegang batang zakar Steve dan menurunkan badannya dengan perlahan. Batang zakar Steve yang keras itu dengan perlahan masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang sudah basah menitik air mazinya. Norhana mendayung badannya naik turun dengan perlahan di atas batang zakar Steve itu. Semua ini dilakukan oleh mereka dengan perlahan dan senyap tanpa sebarang suara pun yang keluar antara mereka. Ini adalah kerana pokok yang mereka singgahi itu adalah sudah berhampiran dengan Langkapuri Beach Resort.

Norhana menghabiskan masa lebih empat puluh minit menunggang batang zakar Steve. Dalam waktu itu Norhana mencapai klimaks empat kali tetapi semuanya dilakukan dengan perlahan. Apabila di atas, Norhana tahu dimana hendak guide Steve ke tempat yang sensitive baginya. Steve pula memancut dua kali ke dalam lubang faraj Norhana. Setiap kali dia melepaskan pancutan, Norhana akan kembali menghisap batang zakar Steve di dalam mulutnya untuk mengeraskannya kembali.

Apabila pulang di bilik hotel, mereka melakukan persetubuhan beberapa kali lagi.

Perhubungan Steve dan Norhana adalah lebih rapat berbanding sepasang pengantin baru. Setiap hari, tidak kurang dari lima atau enam kali mereka bersetubuh. Tidak kiralah di masa sahaja pun, bila nafsu memuncak, mereka akan cari tempat sunyi dan melakukan persetubuhan.

Setelah tamat acara LIMA '99, Norhana bercadang untuk mengambil cuti seminggu lagi untuk menghabiskan masa dengan Steve. Tetapi malangnya Steve terpaksa dikerahkan pulang ke Amerika Syarikat secepat mungkin.

Pada hari terakhir mereka bersama, mereka berpelukan seolah-olah tidak mahu melepaskan diri masing-masing. Tetapi hakikatnya mereka terpaksa melepaskan juga. Norhana menghabiskan masa yang panjang di dalam shower membersihkan segala kekotoran pada tubuh badannya pada pagi itu setelah sekian lama tidak mandi. Semasa di dalam shower, Norhana termenung memikirkan apa yang telah dilaluinya. Dia seperti tidak percaya semua itu berlaku dengan begitu cepat sekali.

Pagi itu juga Steve menghantar Norhana ke airport. Di dalam perjalanan ke airport, masing-masing tidak mengatakan sepatah perkataan pun. Keduanya senyap sepi memandang jauh ke hadapan.

Apabila tiba di airport, Steve meletakkan keretanya di penjuru parking lot yang kosong. Steve tidak mematikan enjin keretanya dan mereka hanya duduk di situ selama beberapa minit. Tidak bercakap. Cuma duduk sahaja tanpa berbuat apa-apa.

Steve yang pertama memulakan langkah. Dia menoleh ke arah Norhana dan kemudian mengusap-usap rambutnya. Norhana dengan perlahan memandang ke arah Steve dan mata mereka bertemu.

Steve terus mendekati Norhana dan mengucup bibirnya dengan perlahan. Mereka kemudiannya berpelukan di dalam kereta sambil mulut mereka bersatu menikmati cinta terakhir yang akan mereka luahkan.

Steve menurunkan kerusi Norhana sehingga dia berada dalam keadaan baring di dalam kereta tersebut. Dengan perlahan, Steve mengalihkan dirinya dari tempat duduknya ke atas tubuh Norhana. Mereka berpelukan dan berciuman dengan penuh kasih sayang.

Norhana mengangkat kain bajunya dan menurunkan seluar dalamnya. Kemudian Norhana membuka kedua kakinya seolah-olah menyerahkan farajnya kepada Steve sebagai hadiah perpisahan mereka.

Steve pula membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang sudah sedia keras. Dengan perlahan dia memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana. Steve memulakan pendayungan dengan lemah lembut. Kedua-dua mereka tidak berkata sepatah perkataan pun, cuma merenung ke dalam mata masing-masing tanpa berkelip.

Steve mempertingkat kelajuan dayungannya. Batang zakarnya dihunus masuk jauh ke dalam faraj Norhana.

Suara Norhana adalah yang pertama memecah kesunyian di dalam kereta itu, "Hmmm… hmmm… hmmm…" sambil menikmati dayungan Steve yang lazat itu.

Dayungan Steve menjadi semakin laju tetapi masih lemah lembut. Norhana mengangkat kedua-dua kakinya untuk membuka lubang farajnya supaya lebih luas. Dia kemudiannya memeluk punggung Steve dengan kedua-dua kakinya. Tangannya juga meramas punggung Steve sambil mengikuti rentak dayungan yang diterimanya.

"Faster, Steve…" bisik Norhana pada Steve, "faster… faster… oh yeah… that's it…it's so good… hmm… hmm…. Hmmmm…!!"

Steve mempercepatkan lagi dayugannya. Sekarang dia sudah tidak lemah-lembut lagi. Steve menghayun Norhana dengan penuh tenaga sekarang sehinggakan kereta tersebut hampir bergegar.

"Oh God! Oh God!" suara Norhana semakin kuat, "I'm cumming! I'm cumming!!"

Steve pun sudah sampai ke puncaknya dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Dengan segala tenaga yang ada padanya, dia melepaskan tembakan air mani ke dalam tubuh Norhana. Pada waktu yang sama juga, Norhana mencapai orgasm yang sangat tinggi.

"Ooooohhhhggghhh!" jerit mereka berdua dalam kelemasan cinta dan nafsu.

Dengan perlahan, Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana. Bekas air maninya menitik keluar membasahi kerusi kereta Steve. Mereka terus berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bertemu buat kali terakhir.

Norhana kemudiannya menarik balik seluar dalamnya dan membetulkan semula kainnya.

"Goodbye Anna," suara Steve lemah.

"Goodbye Steve," jawab Norhana dengan suara yang bergetar sedang menahan untuk tidak menangis.

Norhana membuka pintu kereta Steve dan terus keluar membawa beg pakaiannya. Dia tidak langsung menoleh kebelakang. Air matanya mula mengalir mambasahi pipinya. Steve pula terus beredar dari situ tanpa lengah-lengah lagi.

Di dalam kapal terbang, Norhana termenung sendirian melihat kepulan awan di luar tingkap. Dia seperti tidak percaya apa yang telah dilaluinya dalam masa satu minggu di Langkawi.

Fikirannya melayang ke keluarganya dan masa depannya. Apa akan berlaku selepas ini? Setelah sebelas tahun berkahwin dengan lelaki yang paling dicintainya, dia sekarang sudah berbelah bagi. Hubungan seks dengan suaminya tidak lagi aktif seperti dulu, sehinggakan persetubuhannya dengan Steve dalam masa satu minggu di Langkawi itu adalah lebih banyak bilangannya jika dibandingkan dengan persetubuhan dengan suaminya pada satu tahun itu.

Norhana sedar bahawa hubungan seks dengan suaminya selepas ini tidak akan dapat memuaskannya sebagaimana yang Steve berikan. Mungkin tidak akan memuaskan langsung.

Norhana juga berada di dalam dilema bagaimana caranya untuk menyembunyikan bukti-bukti kecurangannya pada suaminya. Lehernya penuh dengan tanda gigitan cinta, kedua-dua payu daranya hampir lebam setelah puas diramas oleh Steve. Tetapi yang paling ketara ialah lubang farajnya sudah tidak seketat dahulu lagi. Nasir suaminya sudah tentu akan perasan yang isterinya sudah longgar. Kelonggaran itu pula bukannya sedikit, tetapi begitu besar sekali. Norhana tidak tahu jika ianya boleh kembali ke keadaan asalnya. Mungkin tidak. Mungkin tidak buat selama-lamanya. Apa alasan yang hendak diberikan pada suaminya nanti?

Tetapi yang menjadi pertanyaan yang menghantui dirinya sekarang adalah benih Steve di dalam rahimnya. Semasa di Langkawi, Norhana berada dalam keadaan paling subur. Semua aktiviti persetubuhan dengan Steve dilakukan tanpa sebarang perlindungan. Dia yakin dia sedang mengandungkan zuriat Steve sekarang. Apa yang hendak dilakukan? Patutkah dia membuang kandungannya itu? Kalau iya, dimana? Oleh siapa? Dan bagaimana? Jika dia hendak menyimpannya, macam mana nanti penerangan yang bakal diberikan kepada suaminya dan keluarganya tatkala bayi yang lahir itu adalah bukan bayi melayu?

Tetapi satu perkara yang Norhana yakin, iaitu dia tidak rasa menyesal langsung atas perbuatan curangnya itu. Disebalik lubuk hatinya itu, Norhana merasa gembira apa yang telah terjadi pada dirinya terjadi. Dan pada ketika itu, dia sudah rindukan Steve, terutama apabila dia masih dapat merasakan air mani Steve mengalir menitis keluar dari lubang farajnya membasahi seluar dalamnya. Celah kangkangnya masih berdenyut-denyut akibat dari kesan dayungan Steve. Denyutan yang begitu nikmat sekali yang tidak akan dilupakannya sehingga akhir hayat.

Norhana tidak langsung menyesal.

Yang pasti, kehidupan Norhana sebagai perempuan, isteri dan ibu sudah tidak akan sama lagi selepas ini.

Buat selama-lamanya.